Jenis & Cara Membuat Pestisida Organik

Pestisida Organik – Jika kita mendengar kata pestisida, kita akan otomatis berpikir ke arah obat-obatan kimia yang identik dengan aroma yang menyengat, bukan? Namun pada kenyataannya, pestisida tidak selalu berbahan kimia dan merusak lingkungan.

Pasalnya, para petani terdahulu sebelum adanya pestisida kimia meracik sendiri pestisida dengan menggunakan bahan yang alami dan ramah lingkungan. Ya, pestisida tersebut sering kita kenal dengan nama pestisida organik.

Pestisida organik merupakan racikan obat-obatan yang digunakan untuk mengendalikan hama serta penyakit yang menyerang tanaman dan dibuat menggunakan bahan-bahan yang alami. Bahan-bahan tersebut diambil dari tumbuh-tumbuhan, hewan, dan mikroorganisme yang ada disekitar kita.

Pestisida jenis ini sangat aman bagi kesehatan manusia serta ramah lingkungan karena terbuat dari bahan yang alami yang tersedia di alam bebas.

Biasanya, bagian tumbuhan yang diambil untuk bahan baku adalah yang memiliki kandungan zat aktif dari kelompok metabolit sekunder seperti fenolik, terpenoid, alkaloid dan zat kimia lainnya.

Bahan aktif ini dipercaya bisa memberikan efek pada hama dengan berbagai cara, seperti penghambat makan, penghalau, penarik, penghambat pertumbuhan, serta sebagai racun yang mematikan. Sedangkan untuk bagian hewan yang digunakan untuk bahan baku adalah bagian urinnya.

Selain itu, beberapa mikroorganisme juga bisa mengendalikan hama dan penyakit dan dimanfaatkan menjadi bahan membuat pestisida. Lalu, apa aja sih yang harus diketahui tentang pestisida satu ini? Yuk, simak aja ulasannya!

Pestisida Organik via Tamaninspirasi
Pestisida Organik via Tamaninspirasi

Bahan Baku Pestisida Organik

Berbagai tanaman baik itu bagian daun, akar sampai batang yang ada di sekitar kita bisa dimanfaatkan sebagai bahan alami untuk membasmi hama yang menyerang tanaman yang kita tanam.

Nah, bagian tanaman tersebut diambil biasanya karena mengandung zat aktif dari kelompok metabolit sekunder seperti alkaloid, terpenoid, fenolik dan zat-zat kimia lainnya.

Beberapa hama yang bisa diusir mulai dari hama penghalau (repellent), penghambat makan (anti feedant), penghambat pertumbuhan (growth regulator), penarik (attractant) dan sebagai racun mematikan.

Nah, berikut ini tanaman dan bagiannya yang biasanya dipakai sebagai bahan dasar untuk membuat pestisida organik:

Jenis Tanaman Bagian yang digunakan Hama/Penyakit yang dikendalikan
Adas Biji Kutu (beras, sereal, palawija)
Alang-alang Rimpang Antraknosa pada buncis
Babandotan Seluruh tanaman Nematode pada kentang
Bawang-bawangan Umbi Busuk batang pada panili
Bengkoang Biji Ulat pada kubis
Brotowali batang Lalat buahKutu aphids pada cabe
Cabe buah Hama tikus pada tanaman hias
Cengkeh bunga Phytopthora pada lada
Daun wangi Daun Lalat buah, bactrocera dorsalis
Gadung Umbi Tikus/rodentisida
Jahe Rimpang Ulat Plutella xylostella pada kubis
Jambu mete Kulit Ulat jambu mete
Jambu biji Daun Antraknosa
Jarak Buah dan daun Namatoda pada nilam dan jahe, Lalat penggerek daun pada tanaman terung-terungan
Jengkol Buah Walangsangit pada cabe
Jeruk nipis Daun Busuk hitam pada anggrek
Kacang babi Biji Ulat pucuk
Kayu manis Daun Pestisida organic
Kemangi Daun Busuk hitam pada anggrek
Kencur Rimpang Phytoptora pada lada
Acubung Bunga Kutu, ulat tanah
Kenikir Bunga Walangsangit
Kunyit Rimpang Phytoptora pada lada
Lada Biji, daun Hama gudang, Antraknosa pada cabe
Lengkuas Rimpang AntraknosaSemut pada lada
Mimba DaunBiji Antraknosa pada buncis dan cabe, Phytoptora pada tembakau, Belatung, Pengisap polong pada kedelai, Hama pengetam pada kelapa
Mindi Daun Ulat penggerek
Mahoni Biji Kutu daun pada krisanUlat tanah, Walangsangit, wereng coklat
Pacar cina Daun Spodoptera litura pada kedelai dan kubis
Pahitan/kipahit Daun Serangga Tribolium castaneum
Patah tulang Daun Molusca
Pandan Daun Walangsangit
Piretrum Bunga Hama gudang
Saga Biji Hama gudang sitophilus sp
Selasih Daun Lalat buah ( dacus correctus)
Sembung Daun Keong emas
Sereh Batang, daun Herbisida organic
Sirih DaunAbu Antraknosa pada cabeTMV pada tembakau, Hama gudang
Srikaya Biji Thrips pada sedap malam, Kutu daun pada kedelai, kacang panjang, jagung, kapas, tembakau
Sirsak Biji, daun Wereng coklat pada padi
Tembakau Daun, batang Ulat grayak pada famili terung-terungan (tomat, cabe, paprika, terung), Walangsangit
Tembelekan Biji Ulat grayak Spodoptera liturapada kedelai, Penggerek polong
Tuba akar Keong mas, Hama gudang

Jenis & Cara Membuat Pestisida Organik

Ada berbagai jenis pestisida organik yang bisa dibuat sesuai dengan kebutuhannya dengan menggunakan berbagai resep yang bisa dicontoh sehingga standardisasi pembuatan pestisida organik belum ditetapkan sampai saat ini.

Resep pembuatannya biasanya didapat dari pengalaman petani, kearifan lokal, penelitian ilmiah, dan uji coba para praktisi. Berikut beberapa macam pestisida jenis organik beserta cara pembuatannya, yaitu :

1. Pengendalian Serangga Penghisap

Serangga yang dimaksudkan adalah kepik dan kutu-kutuan yang sering menghisap pada bagian buah, daun, batang, bunga, bahkan sampai akar. Untuk membuat pestisida yang digunakan untuk pengendalian hama ini, kalian perlu menyiapkan bahan-bahan seperti 1kg daun surian, 1 kg daun tembakau, 1kg daun lagundi, dan 1 kg daun titonia. Siapkan pula 2 liter air kelapa, 0,5 ons gambir, 1 ons garam dapur, dan 500 ml air panas.

Nah, jika semua bahan sudah siap maka tumbuk daun tembakau, daun surian, daun lagundi dan daun titania sampai halus dan rata. Kemudian, rendam tumbukan tersebut menggunakan air kelapa.

Setelah itu, ambil ekstrak dari campuran tersebut dengan memerasnya dengan kain sehingga ampas dan larutan bisa terpisah. Saring kembali hasil perasan tersebut kemudian tambahkan garam dan aduk sampai rata.

Campurkan cairan gambir yang sebelumnya sudah dilarutkan dengan air panas dan disaring kedalam ramuan dedaunan tersebut. Masukkan dalam botol atau dalam jerigen dan pestisida sudah siap digunakan.

Untuk pengaplikasiannya, kalian hanya perlu mengencerkan larutan pestisida sebanyak 500 ml ke dalam 10 liter air bersih kemudian aduk rata dan masukkan dalam tangki untuk menyemprot. Lakukan penyemprotan pada bagian pucuk tanaman terlebih dahulu kemudian dilanjut ke permukaan dan bawah daun.

Lakukan pula penyemprotan dengan frekuensi 2 kali seminggu agar populasi larva atau kutu berkurang dan tidak berdampak buruk bagi tanaman lagi.

2. Pengendalian Ulat Pemakan Daun

Untuk membuat pestisida ini, kalian cukup menyiabkan bahan-bahan seperti 2 liter air kelapa, 1 butir ragi tape, 4 ons bawang putih, dan 0,5 ons detergen. Siapkan pula 4 ons kapur tohor.

Untuk membuatnya, tumbuk bawang putih sampai halus. Lalu, larutkan detergen kedalam air kelapa, kemudian aduk sampai rata.

Setelah itu, masukkan bawang putih yang sudah halus, ragi tape, dan kapur tohor. Aduk sampai semua tercampur rata. Saring campuran larutan tersebut menggunakan kain halus. Langkah terakhir, masukkan larutan tersebut ke dalam wadah tertutup dan fermentasikan selama 20 hari. Setelah 20 hari, pestisida siap digunakan.

Untuk cara penggunaan dari pestisida ini adalah dengan melarutkannya ke dalam 10 liter air dan disemprotkan langsung pada daun tanaman. Lakukan penyemprotan dengan frekuensi 2 kali seminggu.

3. Pengendalian Penyakit Jamur

Nah, untuk pengendalian tanaman yang terserang jamur, bahan-bahan yang perlu disiapkan adalah 5 ons daun galinggang gajah, 3 ons lengkuas, 3 ons jahe, dan 3 ons bawang putih serta 3 liter ekstrak daun titonia.

Untuk cara membuatnya, silahkan tumbuk daun galinggang gajah, parut jahe dan lengkuar. Setelah itu, masukkan tumbukan daun dan parutan jahe dan lengkuas ke dalam ekstrak daun titonia, kemudian aduk rata. Saring dan peras campuran tersebut menggunakan kain dan pestisida pun siap digunakan.

Untuk penggunaanya, cukup larutkan pestisida ke dalam 10 liter air dan aduk sampai rata. Lakukan penyemprotan pada bagian seluruh tanaman dan lakukan dalam frekuensi 2 kali seminggu sampai jamur berkurang.

4. Pengendali Penyakit yang Disebabkan oleh Bakteri

Pestisida nabati selanjutnya juga bisa digunakan untuk membasmi penyakit pada tanaman yang disebabkan oleh bakteri. 

Nah, untuk membuatnya, silahkan siapkan bahan-bahan berupa daun sirih satu ikat, kunyit 2 ons, bawang putih 3 ons dan ekstrak daun titonia 3 liter.

Cara membuat pastisida nabati dari bahan-bahan tersebut yaitu, pertama silahkan cuci bersih bahan-bahan tersebut lalu tumbuk bahan-bahan tersebut satu per satu atau secara bersamaan. Rendam dalam ekstrak daun titonia selama beberapa menit, kemudian saring dengan kain halus. Pestisida pengusir bakteri siap digunakan.

Untuk mengaplikasikannya yaitu silahkan encerkan 500 ml larutan dalam 10 liter air. Frekuensi penggunaan 2 kali dalam seminggu.

5. Pengendali Antraknosa Cabe

Jika anda seorang petani cabai anda juga bisa menggunakan pestisida alami ini untuk membasmi antranoksa. yang menyerang.

Adapun bahan-bahan yang perlu anda siapkan mulai dari daun galinggang gajah 2,5 ons; daun tembakau 2,5 ons; daun thitonia 2,5 ons; daun lagundi 2,5 ons; garam 1 ons dan gambir 3 buah.

Cara membuatnya yaitu pertama cuci bersih bahan-bahan tersebut kemudian tumbuk halus daun galinggang, tembakau,thitonia dan daun lagun.

Tambahkan 1 liter air bersih dalam wadah lalu tambahkan garam dan biarkan selama satu malam. Setelah itu saring larutan tersebut dan peras airnya sampai kering. Cairkan tiga buah gambir dengan satu gelas air panas dan campurkan kedalam larutan, aduk hingga merata. Pestisida organik untuk mengendalikan antraknosa yang biasa menyerang tanaman cabe siap digunakan.

Untuk cara mengaplikasikannya yaitu pertama silahkan larutkan bahan tadi dalam 15 liter air, bisa langsung pakai tangki agar bisa langsung disemprotkan.

Pengaplikasian pestisida alami ini sebaiknya sejak tanaman cabe mulai berbuah, semprotkan seminggu sekali. Kemudian amati tanaman, apabila ada buah cabe yang terserang antraknosa segera dipetik dan dibuang keluar lahan.

Lakukan pada pagi atau sore hari, tambahkan juga garam sebanyak 2,5 ons lagi pada larutan ketika pengaplikasiannya dilakukan pada saat musim hujan.

Dengan mengaplikasikan pestisida organik ini bisa mengendalikan antraknosa sampai 80 %. Ramuan tidak tahan lama dan masih bisa dipakai selagi aromanya masih khas. Apabila aromanya sudah berubah maka kemampuannya pun sudah menurun. Sebaiknya dibuat setiap kali kita akan memakai.

Simak juga: Cara Pengendalian Antraknosa pada Cabai yang Benar

Kelebihan dan Kekurangan Pestisida Organik

Jika dibandingkan dengan pestisida yang berbahan kimia, pestisida jenis organik memiliki banyak keunggulan, seperti :

1. Ramah Lingkungan

Racun jenis ini lebih ramah terhadap lingkungan sekitar kQarena sifat material organik sangat mudah terurai ke dalam bentuk yang lain. Hal ini mengakibatkan dampak dari racun akan cepat menghilang dan tidak menetap dalam waktu yang lama di alam bebas.

2. Residu Cepat Pudar

Residu pestisida ini akan cepat pudar dan tidak akan menempel lama pada tanaman sehingga memungkinkan tanaman lebih aman untuk dikonsumsi.

3. Nilai Jual Meningkat

Bukannya mengurangi, pestisida ini malah akan meningkatkan nilai jual hasil panen karena produk pangan non-pestisida harganya akan lebih tinggi dibanding dengan produk pangan berpestisida kimia. Pembuatan pestisida ini juga menekan pengeluaran biaya karena bisa dibuat sendiri dengan bahan yang murah pula.

4. Hama tidak Resisten

Penggunaan pestisida yang diintegrasikan dengan konsep pengendalian hama terpadu ini tidak menyebabkan resistensi hama sehingga memungkinkan hama cepat musnah.

Namun meskipun memiliki banyak kelebihan, pestisida jenis ini juga memiliki kekurangan atau kelemahan seperti misalnya saja kurang praktis.

Pasalnya, pestisida ini tidak bisa disimpan dalam jangka waktu yang lama sehingga harus membuat takaran yang pas untuk sekali penyemprotan dan membuatnya kembali ketika akan melakukan penyemprotan.

Tak hanya itu, kekurangan dari pestisida juga terletak pada ketersediaan bahan baku yang cukup sulit didapat dalam jumlah dan waktu yang berkelanjutan.

Untuk segi efektifitas, hasil penyemprotan menggunakan pestisida ini juga tidak secepat pestisida kimia, yakni memerlukan waktu dan frekuensi penyemprotan yang sering untuk membuat hasilnya efektif. Pestisida organik pun cenderung tidak tahan terhadap paparan sinar matahari dan hujan.

Namun tidak perlu khawatir karena saat ini perkembangan teknologi pertanian organik sudah melakukan inovasi-inovasi untuk menanggulangi kekurangan-kekurangan tersebut.

*****

Demikian ulasan mengenai macam-macam pestisida organik yang dilengkapi dengan cara membuatnya yang bisa membantu. Semoga bermanfaat!

Artikel terkait: Cara Mencampur Pestisida yang Benar

loading...
loading...

One thought on “Jenis & Cara Membuat Pestisida Organik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *